Saturday, January 23, 2021

Yang Ingin Diperbaiki Tahun 2021 aka Semacam Resolusi

Bulan Januari sudah memasuki pekan ketiga. 2021 sudah hampir menuntaskan satu bulan. Saya belum tergoda menyusun resolusi karena ya entahlah setiap resolusi kadang menjadi daftar belaka tanpa memberi kekuatan yang bermakna. Akhirnya menjadi rutinitas tahunan yang kehilangan nyawa. Berikut ini beberapa hal yang ingin saya perbaiki pada tahun 2021, dengan harapan bisa lebih baik dan bermutu dibanding saat tahun sebelumnya. 

Saya tak menyebut resolusi, hanya semacam resolusi, sebab hal-hal ini sebenarnya sudah ada pada tahun 2020 silam dan ingin saya tingkatkan, ingin saya perbaiki agar kualitasnya menyentuh batas kepuasan. Bukan melulu dari kuantitas tetapi juga kualitas. Tidak harus berupa pencapaian materiil kan? Apa saja itu?


1 | Shalat lima waktu

Shalat menempati urutan teratas karena ini menurut saya lini yang cukup parah. Selama tahun 2020 akibat pandemi saya nyaris tak berjemaah di masjid. Sebaliknya, kami shalat di rumah dan biasanya malah malas berjemaah. Inilah PR terbesar saya tahun ini: memperbaiki frekuensi jemaah dan meningkatkan kekhusyukan, tidak terburu-buru atau shalat sekadar menggugurkan kewajiban.

2 | Active & Mindful Blogging

Saya ingin lebih aktif melakukan update tulisan untuk beberapa blog yang selama ini saya kelola. Bukan hanya blog utama, tapi juga blog sekunder dan terutama blog komunitas. Dengan demikian saya mesti memperbaiki manajemen waktu sehingga tidak sampai kewalahan, lebih-lebih membagi waktu untuk menulis artikel lomba. 

Dan yang paling penting, blogging harus mindful, harus purposeful, ada tujuan dan maksud yang jelas. Sebisa mungkin punya impact positif atau manfaat buat pembaca. Tidak hanya mengejar kuantitas atau yang membawa keuntungan materi saja, tapi lebih banyak konten positif sesuai blog ini awal dibangun yakni membagikan kisah inspiratif dari orang-orang biasa.

3 | Valuable contest

Saya ingin lebih selektif mengikuti lomba blog atau lomba menulis apa saja. Kalau bisa sih kuantitas meningkat tapi tetap selektif sesuai preferensi dan prinsip pribadi. Jangan sampai asal hantam, asal ikut karena hadiahnya besar atau menggiurkan. Sudah saatnya ikut lomba karena saya paham temanya dan benar-benar mendukung produk atau jasa yang dilombakan. 

Nah, jelas itu bukan lantaran gebyah uyah, ikut apa saja bahkan untuk penyelenggara yang melanggar aturan legal dan mengorbankan kemaslahatan umat. Pengin meraih keuntungan sih tak masalah, tapi ada batasan dan aturan yang harus dijaga. Enggak sembarang ikut-ikutan karena banyak yang membidiknya.

4 | Better Father

Saya merasa belum bisa mendampingi anak-anak dengan baik. Masih terpancing untuk marah, gampang emosional bahkan terhadap hal kecil yang tak bisa saya tahan. Jelas saya belum bisa sabar, belum bisa legowo dan menerima kenyataan saya sebagai seorang ayah. Hanya membanggakan prestasi atau keterampilan anak tanpa mau menerima sisi negatif yang belum sinkron dengan jiwa saya. Saya menghendaki hal ideal tapi tak berupaya melakukan perbaikan pribadi secara optimal. Itu PR besar, terutama memberikan reward yang sepadan buat duo Xi.

5 | More and deeper gratitude

Tahun 2020 terlalu banyak hal yang membuat saya marah. Rasanya apa saja terasa enggak benar di mata saya. Kenyataan terlalu pahit untuk saya anggap sebagai berkah. Tetangga julid, teman enggak beres, komunitas tidak keruan, masyarakat kacau, dan tata pemerintahan yang acakadut. Lebih-lebih pandemi yang belum usai sampai saat ini. 

Semua membuat tingkat stres semakin tinggi. Beban semakin menekan hati. Maka PR tahun ini adalah berusaha bagaimana lebih bisa melihat peluang atau sisi positif suatu hal. Tidak gampang terpancing isu atau keadaan yang tidak enak. Tidak mudah terbuai oleh pesona-pesona palsu yang sebenarnya tidak ada manfaatnya. Trivial, tidak substansial.

Harus lebih banyak yang disyukuri. Dan yang sudah disyukuri, maka rasa syukurnya mesti diperdalam, ditambah dengan perbuatan follow-up yang lebih berarti. Tak sekadar ucapan syukur tapi ada tindakan nyata yang mencerminkan kerelaan hati berbagi dan terus belajar. Pada banyak kasus sering kali saya malah menemukan keajaiban di luar dugaan dalam hidup, sungguh life beyond expectation.

Hanya 5 tapi tak mudah

Hanya lima daftar tapi sulitnya bukan main. Terbayang kerja keras yang harus saya tingkatkan. Sudah tampak bayangan untuk mengerahkan segala potensi agar memenuhi ekspektasi. Banyak belajar, banyak berjejaring, banyak berdoa, dan pasrah kepada Tuhan. 

Apa arti resolusi kalau tidak diimbangi dengan semangat belajar dan memperbaiki diri? Apa artinya tekad kalau tidak diikuti dengan keberanian untuk mengambil risiko, termasuk jika harus dibenci orang atau menjadi public enemy? Apakah relevansi resolusi bila tak ada gairah untuk lebih produktif?

Bagaiman dengan sobat doers? Adakah yang ingin dicapai tahun ini? Silakan bagikan di kolom komentar. Siapa tahu ingin meraup kesuksesan di dunia digital jadi bisa saling bersinergi dan mendoakan.