Tuesday, February 9, 2021

Mengenal Keindahan Sarung Tentrem, Sarung Batik Khas Pekalongan yang Kekinian

Sarung Tentrem? Sobat doers tidak salah baca. Begitulah nama yang diadopsi sebagai jenama atau brand sarung unik produksi Pekalongan yang selama ini dikenal sebagai salah satu Kota Batik di Indonesia. Keunikan Sarung Tentrem bukan hanya lantaran corak batik yang diusungnya, tetapi juga sebab dirintis selama wabah berlangsung. Ini pertanda bahwa optimisme di tengah wabah sebenarnya membuncah di mana-mana, terutama di daerah. Potensi produk-produk lokal ternyata masih besar walau pasar dunia terpengaruh cukup parah oleh pandemi berskala global.

Peluang itulah yang ditangkap oleh Edo, pemuda asal Pekalongan yang menggawangi Sarung Tentrem. Di saat pandemi, dia malah merintis usaha dengan semangat menyala. Dia yakin UMKM bisa survive selama punya keunikan dan ciri khas tersendiri. Seperti Sarung Tentrem yang ia kelola saat ini. Meskipun baru berjalan sekitar 6 bulan, usahanya terbilang eksis dan mendapat respons luar biasa dari konsumen.

Sarung Tentrem, pelopor sarung batik modern handmade Indonesia 


Merawat khazanah lokal

Berawal dari keprihatinannya terhadap banyaknya pengrajin batik cap yang kehilangan pekerjaan di tempat tinggalnya, lelaki bernama M. Eddy Firdaus ini pun tergerak untuk memberdayakan keterampilan mereka agar dapat mendatangkan penghasilan. Selain meraup keuntungan, tujuan yang tak kalah penting didirikannya usaha Sarung Tentrem adalah semangat untuk merawat tradisi yakni mempertahankan khazanah batik khas Pekalongan yang sudah turun-temurun sebagai budaya adiluhung.

Membidik konsumen pada segmen menengah ke atas, sarung batik yang diusungnya ternyata meraup perhatian di kalangan pencinta batik, terutama kaum lelaki sebagai target pasar. Dengan mengandalkan teknik pengerjaan cap, Sarung Tentrem tetap mengedepankan added value dalam produknya sebab optimistis ada pasar besar yang bisa disasar. 


Nilai plus atau keunggulan Sarung Tentrem dibanding sarung batik kebanyakan adalah dihilangkannya pola sorot atau pola tengah yang biasa kita jumpai pada sarung kompetitor. Walhasil, ketiadaan pola sorot itu menjadikan desain batik pada sarung Tentrem lebih fleksibel dan lebih segar. Berbekal material sarung yang bermutu dan corak yang dinamis, Edo berharap bisa merangkul pasar yang lebih luas, bukan orang Jawa semata. Dengan kata lain, sarung bisa dipakai oleh pria mana pun tanpa memandang ras, budaya, dan agama mereka.  

Keunikan lain sarung batik milik Edo adalah ukuran kain yang lebih lebar dibanding sarung batik pada umumnya. Kelonggaran ukuran ini membuat sarungnya ideal untuk dipakai dalam berbagai suasana dan kebutuhan. Jika kaum wanita selama ini dimanjakan dengan daster batik, maka sarung batik Tentrem dapat diandalkan oleh kaum pria untuk kondisi apa pun; suasana santai atau acara resmi tak masalah, dan bahkan dalam upacara keagamaan pun sarung ini nyaman digunakan.   

“Untuk respon alhamdullillah, Mas, pada masa pandemi ini kami juga dapat eksis. Mungkin karena desain sarung kami yang beda,” ujar Edo dalam wawancara melalui WhatsApp. Boleh dibilang Sarung Tentrem menjadi pelopor sarung batik modern handmade Indonesia karena batik capnya masih dikerjakan secara manual, bukan dengan mesin otomatis pabrikan. 

Lewat produk berlabel Sarung Tentrem bertekad untuk dapat mempertahankan budaya sarung, dengan menanamkan identifikasi yang berbeda dari produk sarung lainnya sebagai inovasi dalam kompetisi pasar sarung secara umum.

Sampai ke Singapura

Bagaimana dengan serapan pasar? Walau belum genap setahun bisnisnya beroperasi, ia menuturkan bahwa konsumennya sebagian besar berasal dari kalangan menengah ke atas dan didominasi oleh konsumen lokal dari Pekalongan. Akan tetapi, kota-kota lain di Indonesia dan bahkan mancanegara, seperti Malaysia dan Singapura pun mulai menyerap produknya. 

Bahan dan motif Sarung Tentrem sangat bagus sehingga layak dipinang. dipilih

Antusiasme pembeli Sarung Tentrem memang bisa diprediksi sebab mutu bahan dan desainnya yang bagus. Apalagi Edo membentuk beberapa tim yang mencakup tim branding, tim marketing, dan tim content creator untuk mendukung kelancaran usahanya. Di bawah kepemimpinan Edo, seluruh tim bekerja dengan solid sebagai satu kesatuan. 

“Semuanya warga lokal, dan sangat antusias.”--Edo

Tim yang ia bentuk semuanya berasal dari warga lokal sehingga terjadi pemberdayaan sosial yang positif. Semuanya antusias karena menyadari bahwa Pekalongan masih punya kekayaan lokal lain yang bisa mereka eksplorasi lebih jauh untuk kemudian dikemas sebagai produk potensial di pasar nasional ataupun global.

Keluwesan desain membuat Sarung Tentrem tampil unik untuk segala situasi.
 

Berkah dunia digital

Memulai usaha saat dunia dilanda wabah ternyata punya kisah tersendiri. Berkat digital marketing yang kini marak dan menjadi tren positif penjualan produk, baik barang ataupun jasa, penjualan Sarung Tentrem terbukti cukup efisien secara online yang mencapai 90% dari total sales. Sekitar 70% dari angka itu disumbang oleh transaksi melalui website resminya di sarungtentrem.com. Ini sungguh berkah kecanggihan teknologi informasi saat semuanya serbaterkoneksi di era IoT atau Internet of Things.

Transaksi digital begitu dominan dengan sejumlah alasan. Pertama, prosesnya cepat dan praktis. Tanpa harus meninggalkan rumah, apalagi saat pandemi, kita bisa melakukan transaksi lewat smartphone atau laptop. Dengan beberapa kali tekan, transaksi beres dan barang akan dikirim ke alamat kita. Tanpa harus berpanas ria untuk menawar atau mengunjungi gerainya secara offline. Apalagi Sarung Tentrem menawarkan teknik pembayaran yang cukup lengkap, mulai dari transfer ke rekening bank, lewat kartu kredit, dompet digital (e-wallet), dan gerai minimarket. 

Berbagai kemudahan itu semakin mendongkrak penjualan karena konsumen jadi tak ragu bertransaksi. Ditambah tim marketing yang gencar merambah di media sosial setiap hari, lewat copywriting yang jitu dan promosi yang selektif, maka Sarung Tentrem makin dekat kepada konsumen lewat gawai mereka.

Desain dan corak Sarung Tentrem sangat khas, tidak kaku dan memikat.

Berbasis kemandirian

Sejauh ini Edo dan timnya masih mengandalkan pembiayaan mandiri alias swadaya lantaran setiap ide dieksekusi step by step dengan melibatkan tim produksi dan tim marketing agar keduanya sinkron dalam mengejawentahkan value produk. Yang menjadi fokusnya adalah bagaimana agar SDM pengrajin ditingkatkan agar dapat mengimbangi melonjaknya permintaan atas produk yang bermutu mengingat sarung ini dikerjakan secara handmade yang membutuhkan ketelatenan dan dedikasi. 

Dari Edo kita belajar bahwa membangun bisnis tak harus menunggu semuanya ideal dan serbamapan. Sarung Tentrem justru tumbuh di saat dunia dilanda pandemi. Kuncinya adalah menangkap peluang lalu melahirkan produk dengan sentuhan kreativitas seperti sarung batik yang unik dengan mengoptimalkan khazanah budaya lokal.

Ingin memiliki sarung batik yang indah dan khas Pekalongan agar tampil kekinian? Silakan mengunjungi situs resmi atau akun Instagram-nya. Sebagai pelopor sarung batik modern handmade Indonesia, tak berlebihan jika sarung ini terus mendapat tempat di hati penggemar sarung di Indonesia.